JADUAL MENCUCI BED COVER



BED COVER WAJIB DICUCI RUTIN
Anda mungkin mengganti baju Anda ketika Anda akan tidur, tetapi bukan berarti ranjang Anda bebas kuman. Bagaimana dengan keringat yang menempel di bed cover? Bagaimana dengan cairan yang mungkin Anda keluarkan saat Anda berhubungan intim dengan pasangan Anda?
Cuci bed cover dan gantikan sprei Anda setiap 2 minggu sekali untuk meminimalisir kuman tersebut.
Berikut Fakta-Fakta mengenai suatu keadaan tertentu dikamar anda :
1. FAKTA untuk yang memiliki Bayi
Tentunya pertimbangan untuk mencuci rutin bed cover terutama untuk bayi adalah faktor higienis, yaitu untuk menghindari terpaparnya si kecil pada kuman-kuman maupun zat-zat alergen (zat-zat yang dapat menimbulkan alergi) yang berpotensi mengganggu kesehatannya. Hal ini bukan berarti bahwa pengguna dipan/kasur yang sebelumnya tersebut ‘penyakitan’, melainkan merupakan tanggung jawab kita sebagai orang tua untuk tetap waspada dalam menjaga kesehatan si kecil yang belum tentu memiliki daya tahan tubuh sekuat yang kita harapkan. Ditambah bayi saat mengompol terkadang kita malas untuk segera mencuci bed cover dan seprei yang terkena, padahal jika dibiarkan Urin dan feses (tinja) yang tidak segera dibersihkan akan membentuk amonia dan meningkatkan keasaman (pH) kulit sehingga akhirnya menyebabkan iritasi. Dimana dalam waktu lama akan menjadi ladang bakteri. Untuk itu segera cuci untuk bed cover atau seprei yang terkena ompol (urin) atau feses (tinja)
2. FAKTA yang memelihara hewan berbulu halus:
Anjing dan Kucing membawa bakteri dan kuman pada cakar, bulu dan mulut
hewan peliharaan Anda bisa membawa ini ke tempat tidur Anda:
Lihat apa yang WebMD, The New York Times dan Oprah.com katakan tentang hewan peliharaan dan bakteri.
“Tidak peduli berapa banyak anak-anak Anda mengemis, jangan biarkan hewan peliharaan tidur di kamar mereka atau tempat tidur sebagai mantel berbulu mereka mungkin tempat persembunyian besar untuk kedua kuman dan alergen.”
“Selama beberapa dekade, kuman resistan terhadap obat yang disebut MRSA hampir secara eksklusif menjadi perhatian manusia.Dalam beberapa tahun terakhir, kuman telah menjadi masalah yang berkembang untuk dokter hewan, dengan peningkatan jumlah infeksi berbalik di “burung, kucing, anjing, kuda, babi, kelinci dan tikus”. Dan itu, penyakit menular ahli mengatakan, adalah menjadi bahaya untuk manusia yang memiliki atau menghabiskan waktu dengan hewan tersebut. ”
“Lisa Conti, seorang dokter hewan dan direktur divisi kesehatan lingkungan di Florida Departemen Kesehatan mengatakan” Anjing memiliki bakteri di sekitar mulut mereka yang tidak Anda inginkan di wajahmu. “Setiap tahun, lebih dari 200.000 orang Amerika terkena flu perut setelah menelan bakteri yang umum ditemukan di ekor ujung-campylobacter anjing dan kucing-disebut. ”
Mengurangi jumlah kuman berbahaya masuk tempat tidur Anda dengan melindungi bantal ,selimut, dan bed cover anda dengan mencuci rutin, terutama setelah terkena hewan peliharaan sebaiknya di cuci segera jangan menunggu 2 minggu yang mana waktu rutin.


3. FAKTA mengenai kelembapan ruangan dapat menimbulkan bakteri dan jamur
Bakteri bercak daun yang disebabkan oleh jamur untuk bakteri Pseudomonas Taurat merupakan bakteri yang tersebar luas di alam. Bakteri pada suhu tinggi, kelembaban tinggi daerah budidaya, dan ventilasi yang buruk dapat dengan mudah berkembang biak. Suhu di atas 18 ℃ atau kelembaban relatif diatas kecepatan 85% sampai reproduksi.  Dengan ventilasi buruk, kelembaban tinggi, membuat  budidaya jamur yang dapat menyebabkan penyakit. Oleh karenanya barang-barang di kamar terutama bed cover dan seprei yang bersentuhan langsung dengan kulit wajib dicuci rutin maksimal 2 minggu sekali.
Copyright © 2013 LAUNDRY MEDAN